website resmi pemerintah provinsi sulawesi selatan http://sulselprov.go.id

Nurdin Abdullah Buka Pekan Ekonomi Syariah 2018

  • 32 pengunjung
  • 8 hits
  • 14 Sep 2018
Nurdin Abdullah Buka Pekan Ekonomi Syariah 2018

Bank Indonesia Sulsel menyelenggarakan Pekan Ekonomi Syariah 2018. Kegiatan ini dalam rangka mengoptimalkan kontribusi sistem ekonomi dan keuangan syariah terhadap pengembangan sektor riil.

Kegiatan yang diselenggarakan mulai 14-16 September 2018 di Mal Ratu Indah (MARI) ini dibuka langsung oleh Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah, Jum’at, (14/9).

Adapun tema yang diangkat “Optimalisasi Wisata Berbasis Syariah untuk Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Inklusif”.

Nurdin Abdullah sendiri menyampaikan apresiasi atas penyelenggaraan kegiatan tersebut. 

"Kegiatan ini akan semakin memotivasi mengembangkan produk kita, halal food, fashion show muslim dan berbagai produk," kata Nurdin. 

Potensi untuk ekonomi syariah sendiri sangat besar dan terbuka lebar, mengingat  jumlah masyarakat Muslim Indonesia terbesar di dunia. Jika bergerak bersama, maka ini akan terwujud. Dan hal tersebut akan berperan serta dalam melawan kemiskinan dan pengangguran. 

Pada kesempatan ini, Gubernur juga mengajukan satu konsep pelayanan , yakni Kantor Perizinan Halal. 

"Kantor perizinan halal, artinya tidak ada pungutan. Penyakit kita adalah birokrasi yang panjang dan mahal.  Saya kira di era kami program kami 100 hari mulai benahi ini jadi tidak ada lagi izin tanpa kepastian," sebutnya.

Nurdin Abdullah, berharap triple helix yang terdiri dari perguruan tinggi, pemerintah (Pemprov) dan dunia usaha dapat bersinergi untuk mendukung pembangunan di Sulsel, termasuk sektor ekonomi syariah.

Sementara itu di Sulsel sendiri menurut data BPS 2016, terdapat 922.990 pelaku UMKM. UMKM berperan dalam pendistribusian hasil-hasil pembangunan, karena dengan berkembangnya UMKM maka jumlah penduduk Indonesia yang menikmati 'kue pembangunan' berarti semakin besar. Dan terbukti, UMKK lebih tangguh jika dibandingkan dengan usaha-usaha lainnya. dalam menghadapi krisis ekonomi. 

Oleh karena itu, sangat dibutuhkan kontribusi sistem keuangan syariah dalam pengembangan UMKM/sektor riil dengan mendukung pengembangan industri halal seperti produk makanan dan minuman, fashion, restaurant, hotel dan industri pengolahan. 

Hal ini penting untuk diperhatikan dengan berupaya mempromosikan Wisata Halal dalam rangka menarik wisatawan muslim mancanegara seperti Timur Tengah ataupun dari negara tetangga seperti Malaysia dan Brunei Darussalam. 

Sementara itu, Kepala Perwakilan BI Sulsel, Bambang Kusmiarso berharap Indonesia sebagai pusat ekonomi syariah dunia.

Jumat, 14 September 2018 (Srf/Na)

Terkait

    • 3341 pengunjung
    • 2104 hits
    • 13 01 2016

    Staf Ahli Menteri Bidang Hubungan Antar Lembaga Pusat dan Daerah Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KemenLHK) RI, Ilyas Asaad mengatakan pihak kementerian membentuk sejumlah Unit Pelaksana Teknis (UPT) baru di Sulawesi Selatan (Sulsel). Selengkapnya.

    • 2157 pengunjung
    • 1705 hits
    • 22 01 2016

    Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bersama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Selatan akan berupaya mendorong percepatan akses keuangan di daerah. Hal tersebut merupakan tindak lanjut dari arahan Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo saat rapat bersama OJK pada 15 Januari lalu. Selengkapnya.

    • 1665 pengunjung
    • 886 hits
    • 18 01 2016

    Gubernur Sulawesi Selatan, Dr. H. Syahrul Yasin Limpo, SH., M.Si., MH  mengatakan, masyarakat, Pemerintah Daerah, dan TNI AD sebelumnya telah bekerja sama dalam meningkatkan produksi beras. Hal tersebut membuat perekonomian Sulsel tidak ikut turun saat kondisi perekonomian Indonesia sedang mengalami penurunan.

    Selengkapnya.

menu lainnya